Ingat saya
Cover



penulis : aya wijaya
dibuat : Wednesday, 01 April 2015 11:12 am
diubah : 2 tahun yang lalu
vote cerita :
29 votes, average: 4.24 out of 529 votes, average: 4.24 out of 529 votes, average: 4.24 out of 529 votes, average: 4.24 out of 529 votes, average: 4.24 out of 5 (29 votes, rata-rata: 4.24 dari 5)
Anda harus masuk untuk memberikan rating cerita ini.
Loading ... Loading ...
  Tag


  Kategori

FrankFurt

When the Moon Lost Her Moan (1-3)

SINOPSIS

“Memory”

Daylight
I must wait for the sunrise
I must think of a new life
And I mustn’t give in
When the dawn comes
Tonight will be a memory too
And a new life will begin

(Sarah Brightman)

_____

Perlahan Bulan membuka tabirnya. Sosok celaka yang bertameng wajah tanpa dosa. Sosok pendosa yang bersatir rupa tanpa cela. Sosok sempurna yang menyembunyikan sejuta murka.

Matanya luput dari pesona Misas Rifqi Rabbani sang ahli surga. Deritanya luruh di bahu Raditya Wardana sang penjaga duka.

Semua karena sosok bernama Raka Mahardika.

_____

 

 

Catatan penulis : 

When the Moon Lost Her Moan adalah kelanjutan dari When the Moon Lost Her Memory.



   87 komentar     |        2,988 views

Untuk melaporkan cerita ini kamu harus masuk dulu.

Tinggalkan komentar

Anda harus masuk untuk meninggalkan komentar


komentar :
s sandrina

Kalimat-kalimatnya berima kayak puisi dan pantun :)

December 14, 2016, 5:44 pm
    aya wijaya ayawijaya

    Hai Sa…
    hehe.. iya entahlah. Smoga ngga menggagu. Banyak temen yg blg gt jg. Cm kata mereka biarin aja slama ga ‘ganggu’bs jd ciri khas katanya.
    Diantara smua cerita, knp milih baca yg ini? ditunggu masukannya πŸ˜€

    January 4, 2017, 10:10 am
Earl Furqan T Earl Furqan T

Keren ceritany :’v teknik penarasiannya kaya penulis novel kelas berat, dan idenya ga mainstream dah :3 Takjub campur kaget pas bulan senang atas kehamilannya di luar nikah, namun jleb banget pas mereka kecelakaan.

Ada beberapa typo sih, dan di chapter 2, saya dibikin ragu dengan keberadaan dialog tag yang diakhiri “Suara Raka…..” padahal kan Rakanya udah meninggal, atau apakah itu sebuah flashback?

Juga kekurangannya, kurangnya tanda koma untuk jeda <(") saya ngos-ngosan bacanya meski bacanya cuma dalem hati, dan nggak rapi juga jadinya.

Keren! Jangan terlalu dipikirkan, saya orang baru di dunia literasi, jadi anggap saja saya ampas kuaci :3

April 26, 2015, 10:37 pm
    aya wijaya ayawijaya

    Sblmnya terimakasih sdh berkunjung Earl :)

    Aduh… Aku msh hrs byk bljr kok, msh byk lemah dsna sni tulisannya. Ide awalnya si Bulan yg lugu jd bgtu karena dia muak dg keluarganya-ortunya & Raka mmberinya harapan2 ttg masa depan yg indah. Mgkn terasa ‘aneh’ tp dlm bbrp fenomena riset yg ku lakukan ada org2 yg biasa aja mnghadapi fakta Spt ini trlepas dr moralitas-norma-nilai masyarakat ya :) Nah kcelakaan itu yg slnjtnya mngubah karakter Bulan :)

    Iya, itu maaf bgt slh ketik. Akan aku prbaikin bgtu bs onlen d PC
    Hehhee… Skali lg aku mnta maaf untuk kalimat yg trlalu panjang & krgnya tanda baca, kdg mngejar apa yg ada di otak untuk sgera dketik sblm lupa mmbuatku buru2 ngetik & kelewatan tanda baca. Itu lah yg mmbuatku sneng kl ada pembaca yg berbaik hati membantuku mengoreksi. Nnti aku Cek lg ya Earl :)

    Errgghhh… Aku krg stuju dg yg satu ini. Aku jg anak baru dlm tulis menulis & aku dg senang hati akan menerima masukan/kritik/komentar apapun dr siapapun. Apalagi kl komentarnya panjang & ada masukan yg kudapat ky yg km laku kan, aku lbh sneng lg deh πŸ˜€

    Terimakasih byk Earl, moga ngga kapok mampir :)

    April 27, 2015, 2:01 pm
Ikhzi Rasputri

Hai cewek *halah*

Aku mampir dan ter-kya-kya sama Misas (apa banget sih).

Untuk masalah teknis, sepertinya ada salah ketik di Bab 2, yang harusnya “Radit” jadi “Raka” (bagian “suara Raka menarikku dari masa lalu blablaba”, sepertinya seharusnya jadi “suara Radit…”)

Sekilas sempat baca komen-komen di bawah, dan ada yang bilang kalau ritual-ritual itu terkesan out of place. Mungkin karena enggak dikasih hint dari awal kali ya kalau Raka itu orangnya kejawen. Pertama kali muncul tokoh Raka, di bayanganku dia itu cowok-cowok SMA kebanyakan and has nothing to do with kejawen.

Terus, white lies ya Misas kurang halus nih. “Tadi aku menyuruh Bulan buru-buru… dst” Itu bohong banget kan. Pesonanya jadi bercela deh (komen apa banget sih #2). Lagipula ada pepatah “Kebohongan membutuhkan detail,” jadi si Misas kalau mau menyelamatkan Bulan, bohongnya ga usah detail-detail hihihi.

Secara bahasa udah okelah. Lanjutkan (y)

April 26, 2015, 3:24 pm
    Ikhzi Rasputri

    *typo: “…white lies-nya Misas…”

    April 26, 2015, 3:25 pm
    aya wijaya ayawijaya

    Hai Kaka Idola 3 mggu ga update BBN kok km jd aneh diapain ama Alfons? Piss Kaka…

    Aku jg pngn bgt mretelin Fossil-nya Misas (blsn apa bgt deh ini)

    Akan kuperbaiki bgtu bs onlen di PC Kaka, mksh koreksinya.

    Bisa jd kaka dstu lengahnya aku, cm aku blm nemuin celah dmn naruh hint Raka kejawen, scr dy baru dinongolin di 2 Bab itu & cm smpai dstu. Adanya kejawen jg bkn mau mmprkenalkn Raka tp mau ksh backgrounds bt Bulan di Bab slnjutnya. Hint-nya sbnernya trsamar dlm POV Bulan yg sk mnyebut dirinya ‘pendosa ahli neraka’ tp rasanya itu blm menancap kuat. Ada ide kah Ka?

    Ooo kl detail mlah klihatan bojong y? Maaf yg nulis ga jago boong jg. Baiklah akan aku kurangi detailnya, etapi etapi… Kl Misas kliatan jago boong & boongnya jd alus bknnya malah bikin dy trlihat biasa melakukan kbohongn yg brarti dy cela? Ah yasudahlah.. Tp aku stuju ngurangin detailnya

    Siap… Lanjutin jg Alfons-nya :)

    April 27, 2015, 1:40 pm
    Ikhzi Rasputri

    Huaaa komen kamu bikin aku kayak ahli berbohong *jitak Aya*

    Eh tapi kamu bener juga sih, Misas kan memang seharusnya ga biasa dan ga pandai berbohong. Berarti begitu aja juga gapapa (y). Aku tarik komenku yah, mungkin saat komentar aku masih kebawa-bawa tokohku yang tukang manipulasi hahaha.

    Oh pendosa itu merujuk ke dosa terkait aqidah juga, kukira itu hanya untuk peristiwa kecelakaan hamil. Kalau kejawen-nya Raka emang cuma buat pengantar kelanjutan kisahnya Bulan, diselesaikan dulu aja deh Aya. Aku ga ada ide juga soalnya. Dan bener kata kamu, porsi Raka yang terbatas memang bikin susah untuk naro hint~

    Tapi klaim “pendosa ahli neraka” ini keren Ay, bisa membawa pembaca ber-oh oh-an, apalagi kalau ekspektasi pembaca “dangkal” kayak ekspektasiku (ekspektasi yang tadi lho: yang kukira istilah itu “hanya” untuk hamil di luar nikah)

    April 27, 2015, 8:05 pm
    aya wijaya ayawijaya

    Ooo aku tdk mnuduhmu Kaka Idola, itulah bedany penulis & pembohong. Penulis akan menulis kebohongan dg meriset cara pembohong brbohong trlebih dahulu. The Cara berbohong ga brarti dgunakan brbohong kn *ngeles cantik menghindari jitakan*

    Tuh kn… Km bukan jago bojong tp trkontaminasi tulisanmu ttg tkg manipulasi. Jd ga usah nih? Baiklah *angguk2*

    Iya Kaka, bt nerusin kisah Bulan slnjutnya. Cm aku galau… Maju mundur ngangkatnya. Ya karena itu td, msh byk yg anggep ‘tak nyata’ pdhl sbnrnya ada. Berasa pertaruhan harga diri ini ngangkat gnian aahhahaa… *loh jd curcol*

    Iya, sekumpulan dosa yg mmbuat Bulan merasa tak termaafkan zina – tertuduh ‘membunuh’ Anak & Raka – menyekutukan Tuhan.

    Oia, maafkeun aku blm memenuhi janjiku di Bab lanjutan ttg perjodohan Bu Nyai karena trfokus ‘bikin’ Misas biar ga cm digemari ukhti2… *sungkem*

    April 27, 2015, 9:06 pm
Ria Destriana riadestriana

Hmm…

Aku belum baca cerita sebelumnya, jadi agak kurang paham sama cerita para tokoh di sini. Dan kayaknya aku harus baca ulang cerita ini biar paham. Hehe…

Tapi aku tertarik sama tokoh Bulan. Bikin kaget juga waktu dia senang dengan kehamilannya, padahal masih SMA. Keren deh.

Btw, terima kasih sudah main ke tempatku πŸ˜€

April 24, 2015, 12:08 am
    aya wijaya ayawijaya

    Kaka Ria mksh sudah brkunjung…
    Iya Ka, kl ga bc dr awal bakal bikin bingung. Sial dibaca sblmnya kl brkenan hehehe…

    Ya bgtulah adanya Bulan, sosok lugu yg trmakan janji palsu ditempa kenyataan pilu hingga hatinya membatu & beku :)

    April 27, 2015, 12:15 pm
Candle Light Dinner

Kosakata dan diksi yang dipake dalam narasi bener-bener asik. Cuma satu yang mengganjal di hatiku, yaitu di bagian ritual itu yang terasa Out Of Place dengan cerita romansa Islami seperti. Mungkin kalau tema besarnya adalah pertarungan akidah melawan kemusyrikan baru cocok deh..

Tapi di sini ada hint santri kesurupan, jangan-jangan ke depannya beneran bakal menyentuh dunia ghaib? #plak

April 23, 2015, 3:28 am
    aya wijaya ayawijaya

    Haiii Kaka Lilin, mksh udh datang…
    Aku memang ngga akan bikin roman macam ayat2 Cinta atau Ketika Cinta Bertasbih dst Kaka… Maunya bikin yg agak kontroversial mcem Wanita Berkalung Korban tp dsni ngangkat ‘abangan’ / kejawen dg caranya sndr. Ada ulasan Mb Comnvra yg sdkt byk nyambung sm yg aku maksud.
    Kl soal prtarungan akidah diulas se dikit dr sisi ‘melencengnya’ karena ‘aku sbg Bulan’ dsni kan pemahamannya dangkal tentang Tauhid
    Ngga bner2 ghaib sih, cm pngn ngangkat fenomena yg nyata tp sering terabaikan. Kesurupan, abangan, kejawen, ect itu ada dlm riset yg kulakukan jg nyata ada bukan akting tp sk terabaikan. Makanya babnya judulnya Tiga Realita yg Dianggap Tak Nyata hehhe πŸ˜‰

    Tp gmn rasanya? Apa aku keluar dr konteks Cerita? Silahkan disanggah loh kl sekiranya aku aneh ato keliu. Dg senang hati aku terima masukan mu :)

    April 23, 2015, 12:20 pm
    Candle Light Dinner

    Aku ngga nonton wanita berkalung sorban jadi da tahu >.<

    Yha kurasa si memang agak keluar dari konteks cerita. Tapi lihat perkembangan ke depannya dulu deh bakal jadi kyak gimana.

    April 24, 2015, 5:53 am
    aya wijaya ayawijaya

    Kaka Lilin, kontroversi wanita mendobrak sendi adat (ala2 bgt bhs gw) maunya ky Wanita Berkalung Korban (Revalina, Reza Rahardian, Oka Antara)
    Lalu referensi nuansa pesantrennya krg lbh yg di filmnya Nicholas Saputra & Dian Sastro yg 3Doa 3Cinta

    Ada masukan ngga biar ga kerasa out of place? Fenomena kejawen itu ada & eksis sebenernya cm gmn biar ga kerasa out of place, bagi masukannya…

    April 27, 2015, 12:05 pm
bianca bianca

Aku kira itu sekuel, mungkin perlu membaca ulang lagi. Masih belajar menggunakan fasilitas forum ini. Bagaimanapun perubahan struktur bahasa karya ini positif menurut pendapatku. Selama karakter penulisan kamu tidak berubah. Hal yang bagus di forum ini, semua penulisnya punya karakter penulisan tersendiri. Juga bisa menuangkan karakter penulisan karya kepada pembaca. Mungkin itu alasan cerita kamu dapat apresiasi tinggi. Banyak penulis yang kaya kosakata, tapi tak pandai membuat pembaca menikmati, dan majasnya tak cocok, atau terlalu berbelit-belit tanpa arah yang jelas.
Tak bermaksud membandingkan, struktur bahasa paling indah yang pernah aku baca di forum ini adalah dari karya Pablo Escobar, bahasa yang mengalir tanpa membuat pusing dengan istilah daerah. Kalau dari alur cerita, karya Yotta Gyaney yang paling sulit ditebak dan cenderung menyesatkan, bahasanya juga sangat unik antara syair kuno dan istilah moderen, hal baru menurutku. Untuk Alison juga punya karakter kuat dengan bahasa tersiratnya, memberi kesan kalau karyanya itu mewah. Kalau karya kamu, bahasanya luar biasa, alurnya drama tapi tak bertele-tele, alur drama kamu memang memunculkan penasaran. Aku sedang melihat karya Amur, sepertinya akan menjadi kesukaan aku juga. Tapi semua itu dari cara pandangan pribadi saja. Dulunya aku penulis amatiran, tapi sudah belasan tahun berhenti. Oleh karena itu aku lampiaskan dengan membaca karya online. Karena menurutku lebih beragam daripada karya terbit yang lebih banyak disesuaikan dengan selera umum pembaca. Senang rasanya melihat perkembangan dan semangat penulis yang semakin banyak. Itu saja pandangan dari aku secara terbuka. Intinya kamu sangat berbakat

April 21, 2015, 7:09 pm
    aya wijaya ayawijaya

    Iya silahkan membaca biar lbh mudah memahami ceritanya πŸ˜€
    Silahkan dikritik kalau ada yg mengganjal dan aneh, aku dg senang hati menerimanya. Kebiasaan untuk menulis bercabang2 dg tuntutan bahasa berbeda (misal kbykn nulis surat kedinasan) kdg mengkontaminasi otak jg ihhihihihii… & aku trmasuk yg miskin kosakata, hahahhaa… kdg suka nemu gerakan/adegan/benda yg tdk kutemukan padanan kata dlm bahasa Indonesianya akhirnya aku memilih mengunakan deskripsi yg membuat kalimatku panjaaaaaaaaaaaaaaaaang… Aku memang hrs bljr lbh banyak jd senang kl ada yg bs ngasih masukan :)
    Yang bs brada di posisi ini bs siapa saja kok Kaka Bianca, aku jg suka kluyuran ke naskah2 lain. Meski ngga masuk chart, ada banyak penulis & tulisan yg potensial disana-sini πŸ˜€

    Hebat nih, ada yg sebegitu teliti mengamati penulis2 disini… Salut buatmu Ka Bianca :) dalam beberapa pendapat ttg para penulis itu aku setuju. Pantau terus Ka, pengamat sepertimu rasanya akan membuat penulis amatir kaya aku lbh termotivasi lewat masukan2 itu :)

    Kenapa berhenti kaka? Ayo nulis lagi. Aku mau baca… mau… mau… mauuuu…. πŸ˜€

    Aku jg seneng ada web ini aku jd bisa baca beragam karya, gaya, cerita, inspirasi, motivasi. Pokoknya semangat buat kita semua. Ayo Kaka Bianca berkarya lagi… Semangat buatmu…. :)

    April 22, 2015, 9:42 am
bianca bianca

Salam Aya. Aku salah sangka rupanya. Awal membaca karya kamu, terkesan membingungkan untuk kategori seperti ini. Terutama radit sering muncul dalam percakapan dengan raka, Aku baru paham kalau kita klik penulisnya, akan muncul semua karyanya, ternyata ada karya kamu yang lain sekuel karya ini. Setelah membaca aku baru paham. Pantas awalnya aku bingung tanpa membaca sekuelnya. Aku juga sepemahaman dengan Alantika, pada bab 3 cenderung berubah secara struktur bahasa. Karena sedang banyak membaca karya sastra ya?

April 21, 2015, 2:06 pm
    aya wijaya ayawijaya

    Salam kenal Bianca :)
    Iya… begitulah cara kerja di GWP. Selama postingan tulisannya belum dihapus masih tetap ada disana tulisan sebelumnya. Prekuel crita ini diposting bulan Maret dg judul When the Moon Lost Her Memory.

    Apa gaya bahasanya berubah secara total termasuk dalam prekuelnya kah? Apakah berpengaruh pada karakter ‘aku sebagai Bulan’?
    Kalau boleh aku jelaskan dari sudut pandangku ketika menulis — tapi pembaca bebas mengapresiasikan persepsinya kok aku tetap menerimanya sebagai masukan yg positif :) — dalam Satu Cerita tentang Raka & Dua Bentang Pentagram, kisah didominasi oleh adegan flashback (kecuali adegan Raka-Bulan). Karakter ‘aku’ dalam flashback sengaja dibuat untuk merefleksikan karakter Bulan sebelum masuk pesantren/sebelum kematian Raka yang sangat berbeda dg waktu ‘sekarang’ dalam cerita. Jika cara menulisku berhasil seharusnya gaya bahasa yang mencerminkan karakter Bulan dalam WTMLHMemory (1-4) dan WTMLHMoan bab 3 saja bisa digeneralkan sama/mirip. Kalau tdk, maka aku harus berjuang memperbaikinya :) Mohon tanggapan lebih lanjutnya ya kaka Bianca, aku memang masih harus banyak belajar kok :)

    Membaca banyak karya sastra yg serius sih engga, cuma kalau lg stuck suka berkeliaran kesana kemari di laman temen2 GWP. Semua genre, siapapun penulisnya, apapun ceritanya aku lahap aja. πŸ˜€

    April 21, 2015, 5:07 pm
Alantika Putri Alantika Putri

Oke, kali ini aku komen yang bener-bener komen. πŸ˜€

Aku mau tepuk tangan dulu. *prok prok prok* Setelah dua bab Misas absen, sekarang dia muncul kembaliii~ dengan tampilan kece dan aroma yang sangat peluk-able. Minta bgt dipeluk *imajinasiku melayang kemana-mana* Wakakakakkakakakakakaka.

Sori, tapi Misas berhasil mengalahkan Raka dan Radit di hatiku. Dan terima kasih, pada bab ini kamu sudah mengkukuhkan pesona Misas sebagai cow-eh, laki-laki.

Terus-terus, soal kesurupan… yeah, kamu sedang meyakinkan pembaca kalau hal-hal kayak gitu emang dekat. Aku setuju :) *Kalo boleh curhat kemarin aku juga mengalami yang gitu-gitu. Hiks

Terus… hayooo, kamu banyak bermain prosa di awal pembuatan bab 3… hue hue hue. Nggak salah bikin kalimat puitis dan pakai beberapa majas. Tapi kalo kebanyakan agak keblinger juga, aku. Hehehe.

Jadi, justru aku men-skip beberapa kalimat di awal-awal bab tiga dan baru fokus saat Bulan balik ke pesantren.
No-no-no, bukan hanya karena ada Misas ya–itu salah satu faktor sih– tapi karena gaya berceritamu yang lues itu justru baru kurasakan setelah bagian itu. Sedangkan ketika ada di kos-an Radit, em, yah… gitu deh… ehehe.

Caramu mendiskripsikan Bulan yang turun dari angkot, ketemu Misas, mempertahankan egonya dan ga mau kalah, sampai masuk ke omelan Mbak Sufi… aku suka.
Tulisan pada bagian itulah yang… kurasa… ‘kamu banget’ mbak. :)

Terakhir, hayoooo…. kayaknya ada kalimat yang kurang tanda baca atau terlalu panjang ya… aku rada ngos-ngosan pas baca :

-‘Aku tersenyum getir sejurus kemudian kulayangkan pandangan padanya.’

-‘Aku tidak bisa memprediksi kapan Radit bisa segera menemukan realita dari fakta yang mungkin tidak dianggap nyata sebelumnya. (…mm… kalimat ini juga agak rancu sebenernya. Kalo dibalik lebih masuk akal sepertinya : —-segera menemukan fakta dari realita yang mungkin—-)

Ada beberapa lagi, tapi bisa termaafkan.

Ditunggu kelanjutannya ya πŸ˜€
Kalo bisa masih bisa voted, kuvoted lagi deh…

April 21, 2015, 10:09 am
    aya wijaya ayawijaya

    Yerrr… ga ditinggal pulang lagi muahaha…

    Sejujurnya Penampilan Misas kali ini adalah wujud balas dendamku yg lagi nyidam jam Fossil *balasan komen macam apa ini*
    Sunguh aku punya temen2 membludak sejenis ini, aku kasih buat mu satu, syaratnya ringan kok cukup hafal Alquran. cukup.

    HAH?!? APA?! *ini serius* kamu hbs kesurupan gt apa gmn mba? Coba ceritakan pelan2… tarik nafas…. lalu lepaskan ceritamu…. Aku ingin menyelami rasa kesurupan buat insight chapter selanjutnya *sodorin mic interview*

    Harus kuakui awal bab 3 kebanyakan pakai kode. Sebenarnya aku ingin memaparkan keabu-abuan hati Bulan alias galau… ehh… malah pembaca yg dibikin galau binti keblinger.
    Awal bab sedang aku pugar sedikit demi sedikit beserta koreksian kalimatmu udah aku perbaiki.

    Tunggu, bagian ‘kamu banget’ itu maksudnya apakah karakter Bulan bergeser ke Dek Aya atau balik seperti karakter Bulan sediakala dalam WTMLHMemory?
    — secara bab Satu Cerita… & Dua Bentang Pentagram memang dimaksudkan untuk merefleksikan karakter Bulan jauhhh sebelum masuk pesantren/sebelum kematian Raka?

    Dilanjut habis Dek Aya kelar mewakili negara Altairs di KAA ya… muahahahhaa

    April 21, 2015, 4:49 pm
Alantika Putri Alantika Putri

I am reading- i am reading~
Eh, tapi bo’ong deng… ehehehehehe.
Aku pulang dulu, nanti lanjut lagi di rumah ya…
:)

Jangan marah ya jeung. Nantu kukomen lagi deh~ Ehehehehehehe

April 20, 2015, 4:41 pm
    aya wijaya ayawijaya

    Hahahhaa… Aku jg baru pulang.
    Yepsss… Sampai rumah ditunggu ama ustadz ganteng… Muahahhaaa

    April 20, 2015, 5:37 pm
aya wijaya ayawijaya

Admin gwp (ID nya jg admin GWP)& seluruh penghuni gwp kontak/alamat akunnya otomatis tersimpan di kontak alamat km.

April 19, 2015, 7:47 am
rasyqiella rasyqiella

Adminnya yang mana nih?

April 19, 2015, 6:30 am
    aya wijaya ayawijaya

    Ternyata aku slh taruh balasan komen. Maaf ya
    *tunjuk2 komenku di atas km*

    April 27, 2015, 12:47 pm
rasyqiella rasyqiella

Huaaa keren… Ngga tahu harus kasih masukan apa? Ooh ya aku masih baru di gwp. Mau nanyak nih kalo update ada notifikasi ngga? Waduh ketahuan dech gaptek…
Biarlah dihujam kritik dan hinaan asal bisa tahu kalo update

April 18, 2015, 1:03 pm
    aya wijaya ayawijaya

    Haahahaa…. Tanyakan apapun. Jgn ragu :) aku jg baru & sm2 baru bljr kok :)

    Update apa nih? Cerita ato komen? Kl cerita ada. Kl km baca via ponsel di bagian home scroll ke bawaahhh bgt tar ada daftar ‘terakhir diperbarui’, kl di web via PC ada di sisi kanan agak bawah ‘terakhr dperbarui’ dstu ada list crita2 mn aja yg baru diupdate. Kalau update balasan komen ga ada syg sekali :( kita kirim pesan ke admin rame2 yuk biar ada fitur notify balasan kmrn biar memudahkan satu sm lain brkomunikasi :)

    Semoga pnjlsnku bs mmbantu :)

    April 18, 2015, 6:03 pm
rasyqiella rasyqiella

Iya. Raka, kenapa kamu murka?

April 18, 2015, 12:50 pm
    aya wijaya ayawijaya

    Begitulah gejolak kawula muda πŸ˜€
    Jawaban lengkpnya ada di Bab 2 πŸ˜‰

    April 18, 2015, 5:56 pm
Dysca_cutez Dysca_cutez

Telat balas, maaf Aya #peace
Susah ngga ada mark kalau ada balasan xixixix
Mana aku cuma sempat baca” sewaktu weekend seperti ini

Pokoknya mantap, harus nikmat membaca cerita Bulan ini, soalnya perubahan alur antara raka dan radit cukup tersamar sepertinya. Kalau ngga dinikmati atau ngga baca yang sebelumnya, pasti bingung #peace
Yang aku suka, ternyata basic pendidikan religius pun bisa mengalami kesalahan kalau salah memahami kehidupan. itu pesan yang bagus menurutku xixixi

April 18, 2015, 11:56 am
    aya wijaya ayawijaya

    Haiii Dysca telat pun tak apa asal km datang lg aku udh bahagia *okey aku rada2rada2
    Mksh ya udh dsempatin mampir meski lg sibuk. Km aktifitasnya apa Dysca? *mulai kepony* πŸ˜€
    Iya nih… Sama penderitaanny. Ngga ad notify komen. Kirim pesan ke admin rame2 yuk. Kali ada fiturnya bs diadakan hehheee….

    Yups… Lbh mudah memahami konflik & hubungan antar karakter kseluruhannya Kalau baca dr awal di When the Moon Lost Her Memory :)

    Dan kamu skali lg benar Dysca… Raka & Bulan terjebak dlm kedangkalan pemahaman falsafah tauhid /ketuhanan. Aku sempat deg2an jg wktu nulis ‘pemahaman’ Tuhan dr sisi keakuan Bulan, takut menyulut kontroversi. Tp yakin ajalah, pembaca psti bs menyimpulkan mna yg benar&slh :)

    April 18, 2015, 5:53 pm
rasyqiella rasyqiella

Berarti harus baca ‘When the Moon Lost Her Memory’ dulu donk? #tink2 lagi mikir aku search dulu baca yang awal biar mudeng ntar malah galau … Pengalaman pribadi dulu …duluuuuuuu banget.
Bye, kakak. Nanti balik lagi ya

April 18, 2015, 10:34 am
    aya wijaya ayawijaya

    Hai Rasy, mksh udh mampir.
    Iya, lebih enak Kalau baca awalnya dlu. Soalnya konflik dmulai dr part awal. Kl yg ini cm flashback konflik masa lalu aja.
    Hahhahaa… Yg mna nih pngalaman pribadinya? Cieeee… Cieeee… Hahhahaa… Ok ditunggu kunjungan selanjutnya πŸ˜€

    April 18, 2015, 11:41 am
1 2

  
Powered by Gramedia Pustaka Utama