Ingat saya
Cover



penulis : Gusti A.P.
dibuat : Thursday, 12 February 2015 11:44 am
diubah : 3 tahun yang lalu
vote cerita :
27 votes, average: 4.44 out of 527 votes, average: 4.44 out of 527 votes, average: 4.44 out of 527 votes, average: 4.44 out of 527 votes, average: 4.44 out of 5 (27 votes, rata-rata: 4.44 dari 5)
Anda harus masuk untuk memberikan rating cerita ini.
Loading ... Loading ...
  Tag


  Kategori

FrankFurt

Lampu Jalan (Cerpen)

SINOPSIS

 

LAMPU JALAN

 

by Gusti A.P.

 

Bagi Nur Cahyo, tak ada yang lebih menyebalkan daripada sebuah lampu jalan yang berdiri di samping rumahnya. Lampu jalan itu terletak di dalam parit beton. Sehingga untuk menyalakan lampu, orang harus rela turun ke parit untuk menekan saklarnya. Karena lampu itu berdiri di sebelah rumahnya, otomatis urusan menyalakan lampu jalan menjadi “tanggung jawab Nur Cahyo”.

 

Namun, lama-lama Nur Cahyo muak. Parit itu sangat bau dan penuh sampah. Tak ada yang mau membersihkannya. Ketika Nur Cahyo mengeluh pada Pak RT, malah dia yang disuruh membersihkan parit itu. Sendirian. Nur Cahyo ngambek.

 

Pikirannya sudah kusut karena statusnya sebagai guru honorer yang tak segera diangkat jadi PNS. Dia pikir semua orang tak ada yang peduli dengannya. Tak peduli bahwa dia terseok-seok membiayai keluarganya dengan gaji kecil. Tak peduli dengan perasaan jengkelnya karena harkat hidupnya berhenti di status “guru honorer”. Tak peduli bahwa ia harus menjepit hidungnya tiap kali harus turun ke parit busuk demi menyalakan lampu.

 

Maka Nur Cahyo pun memutuskan untuk berhenti menjadi peduli. Dia berhenti turun ke parit dan otomatis berhenti menyalakan lampu. Bahkan walaupun para tetangganya mulai berdemo karena resah akibat jalanan menjadi gelap.

 

“Taik! Kalau mau nyalakan, nyalakan saja sendiri!” teriaknya histerik di depan orang-orang itu.

 

Nur Cahyo sampai dicap jadi orang gila. Tapi dia tak peduli. Lagipula kalau dia dituduh “gila”, malah “untung”. Mana ada “orang gila” yang bisa peduli.

 

Sebuah lampu jalan yang sejatinya merupakan solusi ironisnya malah menjadi sumber masalah. Nur Cahyo kemudian malah bertengkar dengan istrinya gara-gara lampu. Pada akhirnya, permasalahan lampu jalan ini mulai memakan korban… Satu demi satu…

Ikuti lanjutannya ya πŸ˜€ Ini cerpen yang aku tulis di tahun 2008. Cerpen ini menjadi Juara V Peksimenal (Pekan Seni Mahasiswa Regional), tingkat regional di Jember. Kemudian cerpen ini masuk ke dalam antologi komunitas “Aku Ingin Melukis Wajahmu”.

 

Sebagai bonus, aku melampirkan proses kreatif pembuatan cerpen ini dalam bab tersendiri lho. Gimana? Baik kan aku? Hahahahaha…

 

Special thanks buat Pak Rahadi, daku sudah mengedit cerpen ini setelah dapat komentar di bawah. Dikit sih, nayamul lah. Semoga menambah believability. Akhirnya malah ngedit keseluruhan. Cerpen ini sekarang berbeda dengan versi Peksimenalnya, dan semoga lebih baik.

 

Enjoy…

 



   68 komentar     |        2,647 views

Untuk melaporkan cerita ini kamu harus masuk dulu.

Tinggalkan komentar

Anda harus masuk untuk meninggalkan komentar


komentar :
Akmal Nurdwiyan Akmal Nurdwiyan

Saya pribadi lebih suka versi yang ada di sinopsis sih, Mbak. :)
Jujur, konflik yang langsung diangkat di awal itu yang bikin orang mau duduk terus untuk baca. Eh, tapi pas baca yang versi lengkap, kok… beda? Kalau yang baru ini lebih banyak disesuaikan gaya ceritamu yang sekarang ya, Mbak? Haha.

February 20, 2015, 6:51 am
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Nggak juga sih. Ini cerpen lama. Tapi bagian dalamnya udah kuedit total dari yang dulu. Masalah openingnya kah? XD

    February 20, 2015, 8:06 am
Farrahnanda Farrahnanda

Aku mau gampar tetangganya Nur Cahyo………….
Maaf tapi aku berada di pihak Nur Cahyo wkwkw tapi kasihan juga pas istrinya jatuh itu. harusnya warga yg inisiatif ronda gitu. tapi mereka malah ga mau. kampret betul :”y

February 19, 2015, 6:16 pm
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Horeee akhirnya ada yang belain Nur Cahyo juga hihihih. Yah 22nya salah sih XD Tapi mmg tipe masyarakat ngebohno itu nyebelin XD

    February 19, 2015, 7:32 pm
Hilda Khairunnisa seratocha

Tante aku hadir :3 Gomenaasaaaaaii baru baca TT
Aku suka cerpen ini. Aku tak punya “wewenang ilmiah” yang cukup untuk komentar ini mah ><
Aku salut sama proses penciptaan(?)nya. Aku mah apaa atuuuhhh. Kalau liat prosesmu, ah! Aku malu sama prosesku yang luaammbbbaaann banget. Semacem kurang komitmen. Fufufufufufuuu. Aku jadi kepikiran ngerombak yang "Gerimis" itttuuhh.

February 18, 2015, 8:36 pm
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Hahaha, thanks Hilda. Well ini prosesnya juga lama kan. Mulai dari aku SMA sampai versi yg kau baca ini sekarang :3 Anak SD aja kalah lama waktu sekolahnya XD

    Iye, tuh rombak aja. Biar level kepedasan komenku nanti berkurang mwakakakak

    February 18, 2015, 9:44 pm
Eka Herlyanti Herlyanti

Kalau doses sastramu udah bilang bagus, lalu apalah artinya komenku Gus? heheheh
Tapi emang bagus kok. beneran. adanya bahasa daerah itu menambah kekentalan nilai sastra di sini, aku jadi inget novel Ronggeng Dukuh Paruk punya Ahmad Tohari. Karyanya Sena, jujur aku lom pernah baca hehehe. Namanya sih udah pernah liat di buku bhs Indonesia cetak kelas 2 SMA hihihi
Cuman yang rada nyesek itu, pas Nur Cahyo ngatain istrinya Wanita Goblok. Duh, nggak kasian apa? udah jatuh pake dikatain begitu juga? Dan masih ada rasa sangsi juga, apa bener ya di desa sampe segitunya? maksduku, gak mau gotong-royong buat ngidupin lampu. Mengingat ide ceritamu ini kan dari kisah nyatamu sendiri.
Oke Gusti. Sekian komenku. Semoga berkenan. Good job deh. Kamu udah bisa menulis dengan berbagai gaya penceritaan dan aku menikmatinya sampai selesai.
Udah vote ya dulu heehheeh.

February 17, 2015, 11:02 pm
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Huahaha, aku tahu beberapa orang yg kalau udah kadung jengkel, ga punya rasa belas kasihan XD

    Humm… kalau jaman sekarang sih, dimanapun bisa jadi sangat individualistis. Di tempatku, bukan kampung sih, bukan perumahan juga. Kawasan biasa dekat kampus. Orang2 ngumpul paling cuma buat 17-an simbolis, tahlilan. Ga ada gotong-royong kerja bakti atau hal-hal semacam itu.

    Kalau ada pemilihan RT atau RW, rame2 menghindar coz ga mau repot XD *dasaaar. Jadi yah, masyarakat seperti itulah yg ada di cerpen di atas. Tapi karena cerpen, kubuat lebih ekstrim dan komikal lagi.

    Komentarnya Mbak jadi bikin aku pingin nguatin setting. Apa ga keterima karena settingnya ga kuat ya? Hmm… ntar aku konsul2 lagi ke orang-orang *yiha XD

    February 17, 2015, 11:18 pm
    Eka Herlyanti Herlyanti

    Ada sih emang orang yang kesel sampe sebegitunya
    tapi saranku ditambahin ekspresi menyesalnya dikit.
    atau ngambek tapi cinta dan menyesal.
    moga kamu nangkep maksduku hehehe, soalnya cowokku pun kadang gitu *curcol dikit boleh kan

    February 18, 2015, 12:02 am
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    huahahah Nur Cahyo mmg ga romantis sih. Endingnya sengaja dibuat menyebalkan. Tapi ntar aku ajuin nih cerpen buat dibedah komunitas deh πŸ˜€ Biar makin joss XD

    February 18, 2015, 12:10 am
    Eka Herlyanti Herlyanti

    Iya, bedah aja lagi Gus.
    Moga beneran bisa dimuat di kompas.
    Ayoooo, no pain no gain.
    Buahnya pasti nongol juga. :)

    February 18, 2015, 12:37 am
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    aamiin XD Lek Kompas masih keukeuh, aku berhak nagih hadiah piring cantik ini XD

    February 18, 2015, 1:04 am
    Eka Herlyanti Herlyanti

    Pengen tau dan penasaran banget, di kompas itu honornya berapa trus jumlah halaman, font dll-nya gimana?
    sapa tau aku juga mau ngirim hehehe :)

    February 18, 2015, 10:04 pm
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    owh banyak banget, Mbak. Aku ada nih list honor media. Tapi blum smpat posting XD Kompas bisa 500-800 atau bahkan 1 juta u/ cerpenis pemula. Kalau kelasnya udah kaya Seno Gumira ya bayangkan aja berapa jut yg dia terima XD

    February 18, 2015, 11:41 pm
    Eka Herlyanti Herlyanti

    oke nih. entar coba kamu posting di grup persyaratan teknis kalo mau ngirim ke surat kabar. berikut honornya juga heheheh.
    diwait ya :) biar kita berjuang bersama.
    biar kamu gak sendirian mendobrak dinding tebal Kompas, yaellahh

    February 18, 2015, 11:50 pm
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Mwahahah nembus media mah beda, Mbak :v Itu usaha dewe2 XD Modus XD Paling y kalau bedah karya kaya gini2 trus dikasih saran macem2 biar bisa tembus XD

    Ntar kuposting deh di aliansi. Moga aja koneksi netku kompakan. Udah lama aku mau rapiin postingan2 di aliansi. Tapi modemku haaaaaah… *uji kesabaran XD

    February 19, 2015, 12:26 am
Eka Herlyanti Herlyanti

waaa, waktu itu aku baca lewat hape. ternyata eh ternyata, daku lupa ngeklik babnya karena mengira sinopsis ini isi ceritanya hihihi (habis ada tulisan ikuti lanjutannya sih *hhfft)
baiklah, daku akan mulai membacanya lagi

February 17, 2015, 8:08 pm
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Ahahaha… ealah XD

    February 17, 2015, 9:06 pm
Harumi Kitara Harumi Kitara

Saya suka bagaimana Anda menuliskan hal realistis dengan bahasa yang sesuai di cerpen ini. Walaupun banyak kata-kata tidak baku, tapi menurut saya sudah sangat cocok dengan alur ceritanya. Ceritanya juga sederhana, tapi menarik sekali. Keep writing. :)

February 16, 2015, 6:32 pm
Tika TIka

Sukaaaa. Full vote. *cium Gusti*

February 16, 2015, 5:40 pm
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Aih, bukan muhrim, Mbak XD *thanks votenya anyway :3

    February 17, 2015, 1:50 am
Dadan Erlangga dadanerlangga

bagus. saya suka cerita2 yg realistis seperti ini.

February 15, 2015, 12:36 pm
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Weheee benar-benar datang πŸ˜€ Terimakasih banyak, Mas Dadan πŸ˜€

    February 15, 2015, 12:43 pm
mrridho

Ada saja yang bisa dibuat cerita ya mba. Sederhana, tapi paling gak bikin pembaca ‘move on’ πŸ˜€

February 15, 2015, 10:32 am
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Hihihi begitulah XD Semi-curhatan pribadi soale XD Baca aja behind the scenenya XD

    February 15, 2015, 10:55 am
pablo escobar pablo escobar

saya tak mahir berkomentar soal teknik2 penulisan, cuman mau bilang saya benar2 menikmati cerpen ini, alur dan cara berceritanya πŸ˜€
cover yg sedikit vintage mungkin akan membantu
bini nurcahyo dibikin tewas, mungkin juga bisa membantu XD

February 15, 2015, 7:16 am
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Huahahaha, senang Mase menyukainya πŸ˜€

    Iya ini kovernya memang mekso. Soale aku suka artisnya sih hihihihi

    Walah >< Aku bukan penulis yang sekejam itu. Cukuplah kubuat mereka menderita, tapi tak perlu sampai mati. Karena hidup dan mati itu hanya ada di tangan Tuhan. Hihihihihi

    Thanks, Mase πŸ˜€

    February 15, 2015, 7:53 am
Sofia Sofia Idrish

cara bertuturnya sederhana dan lugas, sesuai banget sama tema yang di angkat.

salam kenal kak, masih newbie nih, silakan mampir ke bilik cerita saya. πŸ˜€

February 14, 2015, 5:53 pm
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Hyup, thanks Mbak Sofia :) Kalau saya sudah selesai ngedit cerita, akan saya usahakan mampir ke lapak :)

    February 14, 2015, 6:01 pm
workha workha

Detil dan menarik. Olahan ceritanya, seperti Bamby Cahyadi. Merayap mantap. No comment.

February 14, 2015, 2:05 pm
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Bamby Cahyadi? Oke kalau begitu aku akan mencari contoh-contoh tulisannya. Thanks πŸ˜€

    Baca yang Dongeng-Dongeng Senja Kala juga dong. Xuxuxuuxuxux XD

    February 14, 2015, 2:24 pm
Alantika Putri Alantika Putri

‘mana ada orang gila yang bisa peduli?’ okeh, menarik. voted πŸ˜€

February 13, 2015, 9:44 pm
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Aiyaaa udah baca fullnya? >w<

    February 14, 2015, 6:43 am
    Alantika Putri Alantika Putri

    Udah, wakakakaka. no komen ah, orang ini udah bagus πŸ˜›

    February 16, 2015, 9:13 am
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Mwahahahaha, aduh duh duh aku terbang ke Pluto! Turunkan aku ke bumiii XD

    February 16, 2015, 1:53 pm
Eka Herlyanti Herlyanti

Yaaa, kok bersambung sih? Dikit amat.
Menanti, menanti dan menanti.
Voted :)

February 13, 2015, 2:05 pm
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Haaa? Bersambung pegimaneee? Ini udah tamaaat >w<

    February 13, 2015, 7:00 pm
keyzakiah keyzakiah

Mba Gustiiiii, aku suka yang ini!
Rapi, and I love the idea! <3. Masalah geming udah dibahas lah ya. Vote sampe mentok!

February 13, 2015, 9:32 am
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Yeeeeey, thank youuu. Miss yaaaa XD

    February 13, 2015, 7:08 pm
Alfy Maghfira alfycassiopeia

Halo, mbak. Aku mampir. Ceritanya inspiratif. Tapi ada kata gak cocok buatku, Mbak.
Posisinya tak bergeming dari Guru Honorer

Di KBBI geming artinya diam, tidak bergerak
Saranku, mungkin lebih cocok =>posisinya tak merangkak dari guru honorer ke guru pns
Adapula saklar harusnya sakelar
Nafas =>napas

Untuk segi cerita dn tetk bengeknya, aku mesti berguru padamu ^^

February 12, 2015, 7:10 pm
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Hi Alfi :) Senang kau menyukainya.

    Oh, salah kaprah ya soal geming? OK ntar kuubah. Sankyu koreksinya.

    Huff lagi-lagi aku kena sindrom nafas XD Udah kebiasaan sih. Oke ntar kuubah :)

    Thanks Alfi

    February 12, 2015, 7:30 pm
    Alfy Maghfira alfycassiopeia

    Yap
    Sama2,geming, acuh, hirau.
    Biasanya tiga kata itu selalu salah kaprah πŸ˜€
    Kesulitanku dalam menulis yaitu sulitnya nemuin ciri khas di tulisanku

    February 12, 2015, 7:43 pm
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Banyak baca, banyak nulis, ntar pasti ketemu cirinya. Aku sendiri nggak tahu apa ciri khasku. Orang-orang bilang aku udah punya karakter. Tapi aku sendiri nggak menyadarinya karena masih terus meraba-raba XD Hehehehe

    February 12, 2015, 7:49 pm
    Alfy Maghfira alfycassiopeia

    Terus aku karakternya gimana? Hahaha
    Baru bulan okt aku seriusin beginian haha
    Mbak bisa lihat tulisanku di posting desembee masih tak teratur. Tapi aku baca n nulis terus nah 3 posting terbaru itu hasil otodidaku dari januari hahah*malah curhat

    Punyamu luwes, mbak ^^ aku iri

    February 12, 2015, 8:09 pm
    Alfy Maghfira alfycassiopeia

    jangan lupa mampir lagi ke aku πŸ˜€

    February 13, 2015, 11:22 am
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Hahaha, lha diriku nulis sudah berapa tahun kan :) *walaupun ga bisa dibilang serius dan kalau dibandingkan sama teman-temanku pencapaianku hingga saat ini… OTL urrrgh

    Ga bisa baca karaktermu cuma dari baca satu jenis tulisan dong :) Kalau aku udah sering baca tulisanmu, I’ll tell you what I think. Ya tampaknya sih sama, masih meraba-raba karakter juga :)

    February 13, 2015, 7:14 pm
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Oke, satu cerita fantasimu udah masuk koleksi kok πŸ˜€

    February 13, 2015, 7:21 pm
Jaa Pramana jaa d.

Yeahhhh…Jaa dah baca proses kreatif pembuatan lampu jalannya Gusti…

inspiratif juga…
gusti belum menyerah khan untuk mengirim cerpen ke kompas? apa sekarang targetnya horizon …aihhh…kalau Jaa belum berani

Gusti dah seratus langkah di depan Jaa untuk mengirimkan cerpen ke Kompas..
salut salut….

Anyway, sama kita yah…saya penggemar karya Seno Gumira Ajidarma…haha #curcol
but, walau penggemar Jaa belum bisa buat cerpen bagus seperti Seno wkwkwk…#ironisdengandirisendirineh…ya iyalah siapa gueh #PLAKnampardirindiri

Jaa senang kalau gaya bahasa Gusti seperti ini, baik cerpen maupun novel yang Dongeng-dongeng Senja Kala ituh…
lebh gimanaah gitu…

:)

Collected boleh yah yah yah…:)

February 12, 2015, 6:20 pm
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Yeheee, thanks Jaa udah ke sini juga πŸ˜€

    “Gusti belum menyerah khan untuk mengirim cerpen ke Kompas?”

    Jawab: Belum. Belum tahu juga. Huahhahahaah XD Yang jelas KOMPAS masih tetap menggiurkan karena honornya itu meeen. Apresiatif banget. Dua temanku udah dimuat di sana. Satu bahkan sampai masuk buku kumpulan cerpen terbaik Kompas. Pengiiin >ww< *minimal pinjem ke teman yang langganan. Mwehehehehe

    Yeeey *toss. Yip yip Seno! Tapi sayang akhir2 ini cerpennya di Kompas udah ga sememikat dulu lagi. Malah pernah ada yang lebih kaya esei. Aku kangen cerpen-cerpen dia pas era tahun 90-an.

    Hehehe, gitu ya? Wah berarti cara penceritaan dalam novel yang kudu kuperbaiki ya πŸ˜€

    Aku mampir ke cerpenmu beneran deh habis ini. Ditunggu ya πŸ˜€

    *salto

    February 12, 2015, 6:32 pm
Rahadi Rahadi W Pandoyo

Dari segi teknik penulisan, ini cerpen bagus. Tapi dari segi logika cerita, agak mengganjal. Mengapa ribet sekali dgn masalah saklar lampu di dalam parit? Lapor aja ke PLN minta dipindah. Umumnya saklar lampu jalan itu ditaruh di tiangnya, bukan di tempat “aneh” seperti itu. Bahkan sekarang kebanyakan lampu jalan itu saklarnya tersentralisasi, petugas di kantor pemkot yang menyalakannya sekaligus.

February 12, 2015, 4:21 pm
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Karena kalau nggak “aneh” nggak bisa jadi cerpen, Pak. Hehehe

    Kalau pembelaan logisnya, kebanyakan orang Indonesia nggak tahu dan nggak mau tahu urusan birokrasi kaya gini. Di tempat saya saja lampu jalan yang seperti itu baru dinonaktifkan setelah daerah sering banjir. Saklar lampu itu sering kecelup juga dan kayaknya lampu jadi rusak. Baru deh ambil tindakan πŸ˜€

    Pak Rahadi sudah baca proses kreatifnya kah? Lampu dalam cerita ini benar-benar ada lho di samping rumah saya πŸ˜€

    Thanks udah mampir, Bapake πŸ˜€

    February 12, 2015, 4:43 pm
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Oh ada lagi. Kalaupun nanti yang Bapak komentarkan itu aku tambahkan ke cerpen buat menambah tingkatan logikanya, masalahnya malah jadi kompleks. Karena yaaa… Pak RT pasti minta Nur Cahyo juga yang ngurus XD Lalu seperti biasa urusannya jadi lama karena birokrasi, atau apapun yang penting cerita bisa berjalan

    Mwahahahahah

    February 12, 2015, 4:52 pm
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Mungkin nanti akan aku tambahkan bagian itu hohohohohoho XD tararengkyuu Pak :)

    Lampu jalan sekarang enak berarti ya. Kalau dulu sih harus nyalain sndiri-sndiri. Yah saya akan tetap pakai setingan pada masa itu (2007 ke bawah) untuk mendukung cerita πŸ˜€

    February 12, 2015, 4:53 pm
Rexa Strudel Rexa Strudel

aiiiih kasian kali istrinya pak Nur Cahyo T_T
kamu bantuin kek nyalahin lampunyaaaa…

aku taburi bintang sampe penuh biar terang itu jalanan ^^

February 12, 2015, 2:46 pm
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    eeya begitulah XD Cerpen isinya multikritik :)

    Thanks bintangnya XD *ogah, udah cukup masa kecil pahit dengan lampu jalan itu XD

    *udah baca proses kreatifnya? :3

    February 12, 2015, 2:54 pm
    Rexa Strudel Rexa Strudel

    baru kelar baca proses kreatifnya

    wiiiih sangat2 terkesan dengan semangat kamu nyalahin lampu *eeeh?* semangat memperjuangkan cerpen ini …oooossssh!!!!! *ninja+sniper grin*

    aku koleksi aaah,,, buat bahan belajar bikin cerpen yg rada panjangan dikit,,ngahahahhaaaa

    February 12, 2015, 3:10 pm
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Iya, tapi sebenarnya pingin juga liat ini dimuat di koran. Soale dari antologi itu aku ga dapat duit :v Duitnya buat komunitas :v *pret

    February 12, 2015, 3:13 pm
J4nnno J4nnno

Yakin nih nyuruh enjoy aja????

February 12, 2015, 2:26 pm
    Gusti A.P. Gusti A.P.

    Iyeeee, dibaca dan dinikmati! XD

    February 12, 2015, 2:34 pm
1 2

  
Powered by Gramedia Pustaka Utama